Kepulangannya

Petang isnin, tika sibuk melakukan kewajipan sebagai pekerja,terpapar diskrin telefon bimbit aM tertera nama "UIA~aMer" dialun dengan lagu deringan pilihan hati. Disambut dengan menekan punat hijau tanda aM bersetuju untuk mengetahui perihal yang ingin diberitahu.

oh!mengenai itu, akan kita selesaikan sama-sama amer. Bagaimana, kalau aM mengajak untuk menenangkan diri seketika dengan menemani aM untuk berbakti seketika pada pukul 10.30 malam sebentar lagi? jawapan setuju diterima dari aMer.Terima Kasih!

10.30 malam tepat, Myvi kekanda sulung aM yang dipinjamkan atas urusan yang hendak dilaksanakan sebentar lagi. Amer dengan pantas memasuki dengan diiringi salam sebagai tanda sapaan kepada orang seagama!

Kereta dipandu laju membelah malam setelah salam disambut dengan baik. radio dipasang untuk menghilangkan kesunyian. Radio diperlahankan kembali tanda perbualan ingin bermula.
tanpa aM lupa memberitahu tuju arah malam itu.

Kita ke KL Sentral menjemput abg aNep pulang dari bercuti di Bali ok? aMer mengangguk tanda setuju.

Tepat pukul 11 malam, kami sampai ke tempat yang dituju mencari haluan mana hendak dilambuhkan haiwan besi tunggangan kami ini. hilang arah sekejap kerana sudah ketiadaan orang diperkarangan mahupun sekitar KL Sentral. mungkin kami datang pada waktu yang agak lewat.

namun, itulah masa yang dikatakan. satu panggilan dari nombor yang tiada dalam senarai aM dijawab dengan menyatakan pesawat lambat hampir sejam lewatnya kerana hukum alam tidak mengizinkan.

Dibenarkan kami olehnya untuk mencari-cari perkara yang dilakukan terlebih dahulu untuk mengisi masa yang lapang agar tidak terbuang begitu sahaja. idea untuk ke Dataran Kuala Lumpur tempat yang dirasakan sesuai.

melihat keindahan malam, merasakan bertuah menjadi rakyat malaysia. mengisi masa terluang dengan mengambil kenang-kenangan dengan gaya mendongak langit mencari sinaran bulan dan bintang.

Melihat jam kembali, sudah tiba masa untuk kembali ke tempat yang dituju untuk menanti seperti yang dijanjikan.

Haiwan besi ini masih lagi teguh untuk mengelilingi sebentar KL Sentral untuk terus menghilangkan kebosanan malam. Seorang demi seorang dilihat keluar meninggalkan pusat yang menjadi tumpuan itu.
Namun, diri yang dinanti masih belum ketemu lagi. itulah manusia dikurniakan sifat kesabaran. menanti dengan penuh tenang.

Masa sudah tiba, orang yang dinanti muncul tepat pada pukul 12.00 tengah malam. Salam dihulur tanda agama dan adat masih dipegang utuh dalam diri masing-masing. maka bermula perjalanan merempuh embun pagi dengan niat berbakti.

Buah tangan dari seberang tidak dilupakan buat orang disini, penghargaan yang tidak terhingga diucapkan kerna mengingati, sambil pengalaman dicerita dan didengar kami dengan penuh minat untuk ke seberang suatu hari nanti.

Terimas buat aBg aNep kerna ole-ole yang didatangkan khas dari Bali buat aM dan aMer.





nota kaki :// aBg aNep teman dan tenaga pengajar Citrawarna 2009,
(tak salah kita nak berbakti jika nak dibandingkan dengan ilmu yang dicurahkan?)

Comments

babe.
mcm baca novel cinta tak berapa nak cinta
C.E.@ said…
hidup hidup....
terserlah ke"comel"an hang dalam gambar ittew ahak3...
adoi tinta
thnxx!! (ko carot aku terang2an la)
wawa
haha.
mlsh nyew, post ni bukn psl chenta pun.
adoi!
sebuah cereka kedewasaan secangkir kehidupan.... tinta2 yg dicoret oleh si hamba... menggambarkan bakti yg dicurahkan dihargai oleh seorang insan makhluk bernyawa... satu naskah yg amat dlm tara maksudnya... time kasih AM
bee said…
mcm novel plak>>>huhu

Popular Posts